Aku tinggal di kompleks perumahan BTN di Solo. Menjadi seorang janda menjadikanku sering merasa sendirian dan banyak melamun membayangkan kehangatan pelukan laki-laki seperti saat aku masih menikah dulu. Saat-saat seperti itulah yang membuat libidoku naik. Dan apabila aku nggak mampu menahan gairah seksualku, aku melakukan masturbasi membayangkan dientot oleh seorang lelaki, hingga meraih kepuasan.

Yang sering hadir dalam khayalan seksualku justru Pak Catur, Pak RT di kompleks itu. Walaupun usianya sudah mendekati 50 tahun, kalau membayangkan Pak Catur ini, aku bisa cepat meraih orgasmeku. Aku nggak tahu kenapa. Tetapi memang aku akui, selama ini aku selalu membayangkan kemaluan lelaki yang gede sekali. Nafsuku langsung melonjak kalau khayalanku sampai ke sana. Dari tampilan tubuhnya yang tegap, dan berisi walaupun sudah berumur, aku bayangkan kontol Pak Catur pastilah kekar dan kokoh. Gede, panjang dan pasti tegar dilingkari dengan urat-urat di sekeliling batangnya. Ooohh… betapa nikmatnya dientot kontol macam itu…

 

Wi2v8gTt.jpg largew1
Pak Catur

Di kompleks itu, di antara ibu-ibu, aku merasa akulah yang paling cantik. Dengan usiaku yang 28 tahun, tinggi 168 cm dan berat 56 kg, orang-orang bilang tubuhku sintal sekali. Mereka bilang aku seperti Sarah Ashari, selebrity cantik yang binal adik dari Ayu Ashari bintang sinetron. Apalagi kalau aku sedang memakai celana jeans dengan blus tipis yang membuat buah dadaku yang besar dan montok ini membayang. Hatiku selangit mendengar pujian mereka ini…

CSB5Kn-UEAAq-yl.jpg
Aku

Pada suatu ketika, tetangga kami punya hajatan. Biasa, kalau ada tetangga yang punya kerepotan, kami seRT rame-rame membantu. Apa saja, ada yang di dapur, ada yang mengurus pelaminan, ada yang membuat hiasan atau menata makanan dan sebagainya. Aku biasanya selalu kebagian membuat pelaminan. Mereka tahu aku cukup berbakat seni untuk membuat dekorasi pelaminan itu. Mereka selalu puas dengan hasil karyaku.
Aku menggunakan bahan-bahan dekorasi yang biasanya aku beli di Pasar. Pagi itu ada beberapa bahan yang aku butuhkan belum tersedia. Di tengah banyak orang yang pada sibuk macam-macam itu, aku bilang pada Mbak Surti, yang punya hajatan, untuk membeli kekurangan itu.

‘Kebetulan Bu Mar, tuh Pak Catur mau ke Pasar, ’mbonceng saja sama dia…’ Bu Kasno memberitahuku sambil menunjuk Pak Catur yang tampak paling sibuk-dan paling macho di antara bapak-bapak yang lain.

‘Emangnya Pak Catur mau cari apaan?’ dengan dag-dig-dug aku bertanya.
‘Ini, mau ke tukang tenda, milih bentuk tenda yang mau dipasang nanti sore. Sama sekalian sound systemnya…’ Pak Catur menjawab tanpa menengok ke arahku.

‘Iya deh… aku pulang ’bentar ya Pak Catur. Percakapan kami berjalan seperti air mengalir tanpa menjadikan perhatian pada orang-orang sibuk bekerja disitu.
Sekitar 10 menit kemudian, dengan celana jeans dan blus kesukaanku, aku sudah duduk di bangku depan, mendampingi Pak Catur yang mengemudi Kijangnya. Udara AC di mobil Pak Catur terasa sangat nyaman sesudah sepagi itu diterpa panasnya udara Jakarta. Pelan-pelan terdengar alunan dangdut dari radio Mara yang terdapat di mobil itu.
Saat itu aku jadi ingat kebiasaanku mengkhayal. Dan sekarang ini aku berada dalam mobil hanya berdua dengan Pak Catur yang sering hadir sebagai obyek khayalanku dalam hubungan seksual. Tak bisa kutahan, mataku melirik ke arah selangkangan di bawah kemudi mobilnya. Dia pakai celana drill coklat muda. Aku lihat di arah pandanganku itu tampak menggunung. Aku nggak tahu apakah yang menggunung itu? Tetapi khayalanku membayangkan itu mungkin kontolnya yang gede dan panjang.

Saat aku menelan ludahku membayangkan apa yang ada di balik celana itu, tiba-tiba tangan Pak Catur tiba dan menepuk pahaku.
‘Dik Marini mau beli apaan? Di Senen sebelah mana?’ sambil dia sertai pertanyaan ini dengan nada kebapakan. Dan aku bener-bener kaget, lho! Aku nggak pernah membayangkan Pak RT ini kalau bertanya sambil meraba yang ditanya.

‘Kertas emas dan hiasan dinding, Pak. Di sebelah toko mainan di pasar ituu…’ walaupun jantungku langsung berdegup kencang dan nafasku terasa sesak memburu, aku masih berusaha menganggap tindakan Pak Catur di pahaku ini adalah hal yang wajar. Tetapi rupanya Pak Catur nggak berniat mengangkat lagi tangannya dari pahaku, bahkan ketika dia jawab balik,
‘Ooo, yyaa.. aku tahu…’ tangannya kembali menepuk-nepuk dan mulai diraba-rabakannya pada pahaku, seakan sentuhan seorang bapak yang melindungi anaknya. Ooouuiihh.. aku merasakan kegelian yang sangat, aku langsung merasakan desakan erotik, mengingat dia selalu menjadi obyek khayalan seksualku. Dan saat Pak Catur merabakan tangannya lebih ke atas, menuju pangkal pahaku, reaksi spontanku adalah menurunkannya kembali ke bawah. Dia ulangi lagi, dan aku kembali menurunkan. Dia ulangi lagi, dan aku kembali menurunkan. Anehnya aku hanya menurunkannya, bukan menepisnya. Yang aku rasakan, aku ingin tangan kekar itu memang tidak diangkat dari pahaku. Hanya aku masih belum siap untuk kemungkinan yang lebih jauh. Nafasku yang langsung tersengal dan jantungku yang berdegap-degup kencang belum siap menghadapi kemungkinan yang lebih menjurus.

Pak Catur mengalah. Tetapi bukan mengalah seperti dugaanku semula. Dia tidak lagi memaksakan tangannya untuk menggapai ke pangkal pahaku, tetapi dia rubah gerakannya. Tangan itu kini mulai meremas-remas pahaku. Gelombang nikmat erotik langsung menyergapku. Aku mendesah tertahan. Aku menjadi lemas, tak punya daya apa-apa kecuali membiarkan tangan Pak Catur meremas pahaku. ‘Dik Maarr…’ dia berbisik sambil menengok ke arahku.

Tiba-tiba di depan melintas bajaj, memotong jalan. Pak Catur sedikit kaget. Otomatis tangannya melepas pahaku, meraih presnelling dan melepas injakan gas. Kijang ini seperti terangguk. Sedikit badanku terdorong ke depan. Selepas itu tangan Pak Catur dikonsentrasikan pada kemudi. Jalanan ke arah Pasar yang macet membuat pengemudi harus sering memindah presnelling, mengerem, menginjak gas dan mengatur kopling. Aku senderkan tubuhku ke jok. Aku nggak banyak ngomong. Aku ingin tangan Pak Catur itu kembali ke pahaku. Kembali meremas-remas. Dan seandainya tangan itu merangkak ke pangkal pahaku akan kubiarkan. Aku kini disesaki oleh syahwat birahi yang menggelora. Mataku kututup untuk bisa lebih menikmati apa yang barusan terjadi dan membiarkan pikiranku mengkhayal jauh ke awan.

Apa yang kuinginkan pun benar terjadi. Sesudah jalanan agak lancar, tangan Pak Catur kembali ke pahaku. Aku mendiamkannya. Aku merasakan kenikmatan yang tadi, datang kembali. Jantungku pun seketika berdegup kencang, terpacu oleh birahiku. Dan nafasku tiba-tiba saja menjadi sesak, dipenuhi rangsangan birahi akibat remasan liar di pahaku itu. Merasakan lampu hijau dariku, langsung saja tangan Pak Catur meremas-remas pahaku. Dan tangan yang nakal itu mulai merayap naik ke pangkal pahaku. Kucoba untuk menahan tangannya. Eeeii… malahan tanganku ditangkapnya dan diremas-remasnya. Dan aku pun pasrah. Aku merespon remasannya. Rasanya nikmat untuk menyerah pada kemauan Pak Catur. Aku hanya menutup mata dengan tetap bersender di jok sambil remasan di tangan dan di paha terus berlangsung.

Sesekali aku menyeletuk, ‘Entar dilihat orang lho Pak’ kucoba mengingatkannya.
‘Ah, nggaakk mungkin, kaca mobilnya khan gelap. Orang nggak bisa melihat ke dalam’ timpalnya. Aku percaya apa yang dia katakan. Sesudah beberapa saat saling meremas tangan dan paha, rupanya desakan birahi pada Pak Catur juga menggelora.
‘Dik Mar.. kita jalan-jalan dulu mau nggak?’ dia bertanya dengan berbisik.
‘Ke mana Pak..?’ pertanyaanku yang disertai harapan dan impianku.
‘Ada deh.. Pokoknya Dik Mar mau khan…?’ tanyanya lagi.
‘Terserah Pak Catur… Tapinya entar ditungguin orang-orang… entar orang-orang curiga lho’ sahutku.
‘Iyaa, jangan khawatirr… paling lama sejamlah…’ tandas Pak Catur sambil mengarahkan kemudinya ke tepi kanan mencari arah belokan. Aku nggak ingin bertanya padanya ’Mau ngapain sejam?’

Persis di bawah jembatan penyeberangan dekat daerah Galur, Pak Catur membalikkan mobilnya kembali menuju ke arah Cempaka Putih. Ah… Pak Catur, pasti sudah biasa dengan hal begini. Mungkin sama perempuan atau istri orang lainnya. Aku tetap bersandar di jok sambil menutup mataku pura-pura tiduran. Dengan penuh gelora dan degupan kencang jantungku, aku berusaha menghadapi kenyataan bahwa beberapa saat lagi, mungkin hanya dalam hitungan menit, aku akan mengalami saat-saat yang sangat menggetarkan. Saat-saat indah dan nikmat seperti yang sering aku khayalkan. Aku nggak bisa lagi berpikir jernih. Edan juga aku ini, kenapa demikian mudah aku menerima ajakan selingkuh Pak Catur ini.
Yang aku rasakan sekarang ini hanyalah aku merasa aman dekat dengan Pak Catur. Pasti dia akan menjagaku dan melindungiku. Pasti dia akan memperlakukanku dengan halus, mesra, dan lembut. Bagaimana pun dia adalah Pak RT kami yang selama ini selalu mengayomi dan melindungi warganya. Pasti dia nggak akan merusak citranya sendiri dengan perbuatan yang dapat membuat aku sakit atau terluka. Dan rasanya aku ingin sekali bisa melayani dia yang selama ini selalu menjadi obyek khayalan seksualku. Biarlah dia bertindak sesuatu padaku sepuasnya. Dan aku penasaran, bagaimana caranya memuaskanku, apakah sama dengan yang selama ini ada dalam khayalanku? Aku pun menjadi gemetar. Tangan-tanganku gemetar. Lututku gemetar. Kepalaku terasa panas. Darah akibat desakan birahi yang naik ke ke kepalaku membuat wajahku bengap. Dan semakin mobil mendekat ke tujuannya, semakin yakin diriku, dan aku tidak mungkin mecabut persetujuanku atas ajakan ‘jalan-jalan dulu’ Pak Catur ini.

Tiba-tiba mobil terasa membelok ke sebuah tempat. Ketika aku membuka mata, aku lihat halaman yang asri penuh pepohonan. Di depan mobil tampak seorang petugas berlarian menuntun Pak Catur menuju ke sebuah garasi yang terbuka. Dia acungkan tangannya agar Pak Catur langsung memasuki garasi berpintu rolling door itu, yang langsung ditutupnya ketika mobil telah yakun berada di dalam garasi itu dengan benar. Sedikit gelap. Ada cahaya kecil di depan. Ternyata lampu di atas sebuah pintu yang tertutup. Woo… aku agak panik sesaat. Tak ada jalan untuk mundur. Kemudian kudengar Pak Catur mematikan mesin mobilnya.
‘Nyampai Dik Mar…’ kata Pak Catur sambil menatapku dengan tersenyum mesra.

‘Di mana ini Pak ..?’ terus terang aku nggak tahu di mana tempat ini. Tempat Pak Catur membawa aku ini. Tetapi aku yakin inilah jenis ‘motel’ yang sering aku dengar dari teman-teman dalam obrolan-obrolan porno di setiap acara arisan yang diselenggarakan ibu-ibu kompleks itu. Pak Catur tidak menjawab pertanyaanku, tangannya langsung menyeberang melewati pinggulku untuk meraih setelan jok tempat dudukku. Jok itu langsung bergerak ke bawah dengan aku tergolek di atasnya. Dan yang kurasakan berikutnya adalah bibir Pak Catur yang langsung mencium mulutku dan melumat. Uh..uh..uh.. Aku tergagap sesaat.. sebelum akhirnya aku membalas lumatannya. Kami saling melepas birahi dan menjadi lepas kontrol. Aku merasakan lidahnya yang kasar menyeruak ke rongga mulutku. Dan reflekku adalah menghisapnya. Lidah itu menari-nari di rongga mulutku. Aroma keringat Pak Catur langsung menyergap hidungku. Beginilah rasanya aroma lelaki macam Pak Catur ini. Aroma tubuh Pak RT yang telah berusia 50 tahun tetapi tetap memancarkan nuansa kelelakian yang selama ini selalu menyertai khayalanku saat bermasturbasi. Aroma hewaniah yang bisa langsung menggebrak libidoku, sehingga nafsu birahiku lepas dengan liarnya saat ini…

Sambil melumat, tangan-tangan kekar Pak Catur juga turut merambah tubuhku. Jari-jemarinya berusaha melepaskan kancing-kancing blusku. Kemudian kurasakan remasan jari-jemari kasar pada buah dadaku. Uuiihh… nikmatnya tak tertahankan. Aku menggelinjang-gelinjang. Menggeliat-geliat keenakan sehingga pantatku turut naik-turun dari jok yang aku duduki disebabkan oleh gelinjang nikmat yang dahsyat ini. Sekali lagi aku merasa edaann… aku digeluti Pak RTku sendiri.
Bibir Pak Catur terus melumatku, dan aku menyambutnya dengan sepenuh kerelaan hati. Akulah yang sesungguhnya menantikan kesempatan semacam ini dalam setiap khayalan-khayalan erotikku. Ohh.. Pak Catur.. Tolongin akuu Pakee.. Puaskanlah akuuu.. Paak.. Puaskaann dirikuu… jilati tetekku… leherku… perutku… pantatku… memekku… pahaku… semuanya… semua ini untukmu Paak… Aku hauss… Paak… Tulungi akuu Paakk…

‘Kita turun dulu yuk Dik Mar… kita masuk dulu…’ ajak Pak Catur. Dia menghentikan lumatannya, lalu bergegas membuka pintu mobilnya. Begitu masuk ke dalam motel, kami berdua langsung diterpa udara dingin khas AC. Motel ini ternyata bagus juga. Selain berpendingin udara, ada seperangkat televisi, dan pemutar DVDnya, juga cermin besar dekat tempat tidur. Tempat tidurnya pun besar, ukuran spring bed. Di dekatnya ada meja pendek dengan tiga buah kursi di sekelilingnya. Begitu masuk kudengar telepon berdering dari meja itu. Rupanya dari bagian resepsionis motel itu. Pak Catur menawarkan makanan atau minuman apa yang aku inginkan? yang bisa diantar oleh petugas motel itu ke dalam kamar. Aku menyerahkannya ke Pak Catur saja. Aku sendiri buru-buru ke kamar kecil yang tersedia. Aku kebelet ingin kencing.
Saat kembali ke peraduan kulihat Pak Catur sudah telentang di ranjang. Agak malu-malu aku keluar dari kamar kecil ini, apalagi setelah melihat sosok tubuh Pak Catur itu. Dia menatapku dari ekor matanya, kemudian memanggil,
‘Sini Dik Mar… Sini Sayang…’ Uh… uh… uh… Omongan seperti itu.. masuk ke telingaku pada saat-saat begini… aku merasakan betapa panggilan itu sangat merangsang syaraf-syaraf libidoku. Aku, istri yang sama sekali belum pernah disentuh lelaki lain kecuali mantan suamiku, hari ini dengan edannya berada di kamar motel dengan seseorang, Pak Catur, Pak RT kompleks rumahku, yang jauh lebih tua dari mantan suamiku, bahkan hampir 2 kali usiaku sendiri. Dan panggilannya… ’Sini Dik Mar…’ itu terdengar sangat erotis di telingaku.
Uuh uh… uh… Kenapa begitu dahsyat birahi yang melandaku kini. Uhh… aku nggak mampu menjawab semuanya kecuali rasa pasrah yang menjalar… tanpa ragu aku mendekat ke arah Pak Catur, yang disambut senyuman mesra oleh lelaki berkumis itu. Dan saat aku rubuh ke ranjang itu, serta-merta Pak Catur menjemputku dengan dekapan dan rengkuhan di dadanya, aku sudah benar-benar tenggelam dalam pesona dahsyatnya seorang yang berselingkuh dengan pak RT ku sendiri, dan tidak sabar menunggu momen-momen berikutnya. Momen yang pasti akan memenuhi khayalan seksualku. Kerinduan akan kenikmatan dan kepuasan seksual, yang belum pernah dirasakan penyeleweng pemula seperti aku ini.

‘Dik Mar.. Aku sudah lama merindukan Dik Mar ini… Setiap kali aku lihat gambar bintang film Sarah Ashari yang sangat mirip Dik Mar.. Hatiku selalu terbakar.. Kapan kiranya aku bisa merangkuli Dik Mar macam ini..’ terdengar pujian Pak Catur sambil menatapku dengan mesra. Bukan main ucapan Pak Catur. Telingaku seperti tersiram air sejuk pegunungan. Berbunga-bunga mendengar pujian seindah itu. Dan semakin membuatku rela untuk digeluti Pak Catur yang gagah ini. Pak Catur.. Kekasihkuu.. Dia segera berbalik dan menindih tubuhku.
Dia langsung melahap mulutku yang seketika gelagapan, kesulitan bernafas. Dia masukkan tangannya kembali ke blusku. Dirangkulinya tubuhku, ditekankannya bibir seksinya lebih menekan lagi ke bibirku. Disedotnya lidahku. Disedotnya sekaligus ludahku. Sepertinya aku ingin dijadikan minumannya. Dan sungguh aku menikmati kegilaannya ini. Kemudian tangannya dia alihkan, meremas-remas kedua susuku. Hanya sebentar dia melakukannya. Gantian bibirnya yang menjemput susuku dan puting-putingnya. Dia jilat, hisap-hisap, dan sedot-sedot. Habis-habisan. Dan akibatnya, yang datang padaku adalah gelinjang nikmat dari saraf-saraf birahiku yang meronta-ronta. Aku nggak mampu menahan gelinjang ini, diiringi dengan rintihan yang terus-menerus keluar dari mulutku, ’Pakee.. Pakee.. Pakee.. Ampuuun nikmattnya Pakee…’

Tangannya yang lepas dari susuku turun untuk meraih celana jeansku. Dilepaskannya kancing celanaku dan dibuka resluitingnya. Jari-jemarinya yang besar dan kasar itu mendorongnya hingga celanaku merosot ke paha. Kemudian tangan itu merogoh celana dalamku. Aaaiiuuhh… tak terperikan kenikmatan yang mendatangiku. Aku tak mampu menahan getaran jiwa dan ragaku, yang melayang ke langit-langit kenikmatan tak terhingga. Saat jari-jemari itu meraba-raba bibir kemaluanku dan kemudian meremas-remas kelentitku.. aku pun melayang tambah tinggi ke ruang angkasa seksual tak bertepi. Kenikmatan.. sepuluh kenikmatan.. ah.. jutaan kenikmatan Pak Catur berikan padaku lewat jari-jemari kasarnya itu.
Jari-jemari itu juga berusaha merambahi lubang vaginaku. Aku rasakan ujungnya-ujungnya bermain di bibir lubang itu. Cairan birahiku yang sudah menjalar sejak tadi dia toreh-toreh sebagai pelumas untuk memudahkan jari-jemarinya menembus ke lubang itu. Dengan bibir yang terus melumati susuku dan jari-jemarinya yang terus dimainkan di bibir lubang vaginaku.. Ohh.. kenapa aku ini.. Ooohh…

Pak Catur terus menggumuli tubuhku. Blusku yang sudah berantakan memudahkan dia merambah ketiakku. Dia jilat dan sedot-sedot ketiakku. Dia tampak sekali menikmati rintihan nikmat yang terus keluar dari mulutku. Dia tampaknya ingin memberikan sesuatu yang nggak pernah aku dapatkan sebelumnya. Sementara jari-jemarinya terus menembus lubang vaginaku. Dinding-dindingnya yang penuh saraf-saraf birahi dia kutak-katik, sehingga aku hampir pingsan dilanda badai kenikmatan. Dan tak terbendung lagi, cairan birahiku pun mengalir dengan derasnya.
Yang semula satu jari, dua jari, kini disusul dengan jari lainnya. Kenikmatan yang aku terima pun bertambah. Pak Catur tahu persis titik-titik kelemahan erotis kaum perempuan. Jari-jemarinya mengarah pada G-spotku. Dan tak ayal lagi, hanya dengan jilatan di ketiak dan telusuran jari-jemari kasarnya di lubang vaginaku, aku tergiring sampai ke titik di mana aku nggak mampu lagi membendungnya. Untuk pertama kalinya disentuh oleh lelaki, lelaki yang bukan suamiku pula, Pak Catur berhasil membuatku orgasme.

Saat orgasme itu datang, kupeluk erat-erat tubuh Pak Catur. Kepalanya kuraih dan kuremas-remas rambutnya. Kuhujamkan kukuku ke punggungnya. Aku nggak lagi memperhitungkan akan luka dan rasa sakit yang mungkin ditanggung Pak Catur. Pahaku menjepit erat tangannya, sementara pantatku mengangkat-angkat, tak sabar menginginkan rambahan jari-jemarinya agar lebih dalam menembus ke lubang vaginaku. Lubang milikku yang sedang menanggung kegatalan birahi yang amat dahsyat. Tingkahku itu, terus menerus diiringi rintihan nikmat dari mulutku.
Dan saat orgasme itu datang, aku berteriak histeris. Tangan-tanganku menjambret apa saja yang bisa kuraih. Bantalan ranjang itu teraduk. Selimut tempat tidur itu terangkat lepas dan terlempar ke lantai. Kakiku mengejang menahan kedutan vaginaku yang memuntahkan spermaku. “Sperma” perempuan yang berupa cairan-cairan bening, keluar menderas dari kemaluanku. Keringatku yang mengucur deras mengalir ke mata, pipi, dan ke bibirku. Kusibakkan rambut panjangku untuk mengurangi gerahnya tubuhku dalam kamar berAC ini.

Saat kenikmatan itu telah reda, kurasakan tangan Pak Catur sedang mengusap-usap rambutku yang basah sambil meniup-niupnya dengan penuh kasih sayang. Uh.. uh.. uh.. dia benar-benar mengayomi aku. Dia mengelus-elus dahiku, dia sisiri rambutku dengan jari-jemarinya. Hawa dingin terasa kembali merasuki kepalaku. Dan akhirnya tubuhku mulai merasakan kembali sejuknya AC di kamar motel itu.
‘Dik Mar, Dik Mar hebat sekali yaahh.. Keluarnyaahhh… Istirahat dulu yaa..?! Saya ambilkan minum dulu yaahh..’ tawar Pak Catur dengan suara yang menimbulkan perasaan yang teduh. Aku nggak kuasa menjawabnya. Nafasku masih tersengal-sengal. Aku nggak pernah menduga bahwa aku akan mendapatkan kenikmatan sehebat ini. Kamar motel ini telah menyaksikan bagaimana aku mendapatkan kenikmatan yang pertama kalinya, saat aku menyeleweng dengan tetanggaku sendiri, untuk digauli dan digumuli oleh Pak Catur.

Sementara saat aku masih terlena di ranjang, menarik nafas panjang sesudah orgasmeku tadi, Pak Catur terus menciumi bibirku. Dia sodorkan hidungnya ke perutku. Bahkan lidah dan bibirnya bergantian menjilat dan menyedot keringatku. Tangannya tak henti-hentinya meraba-raba selangkanganku dengan gerakan lembut. Aku terdiam. Aku perlu mengembalikan staminaku. Mataku memandangi langit-langit kamar motel itu.
Bcy965QIIAEmmID
‘Dik Marni capek ya?’ bisikan lembut Pak Catur menyadarkanku dari lamunan.
‘Nggak Pak. Lagi istirahat saja.. Tadi koq nikmat sekali yaa.. aku sudah nyerah, padahal baru pemanasan saja.. Pakee.. Pak Catur juga hebat lhoo.. Baru di kutak-katik saja aku sudah kelabakkan.. apalagi aku dientot… Hi.. hi.. hi..’ aku berusaha menunjukkan pada Pak Catur betapa berterima kasihnya diriku setelah digumulinya tadi. Aku ingin membesarkan hati Pak Catur yang telah memberikan kepuasan tak terhingga ini.

Rupanya Pak Catur hanya ingin tahu bahwa aku nggak tertidur. Mendengar jawabanku tadi dengan penuh semangat dia turun dari ranjang. Dia ambilkan minuman yang entah kapan sudah tersedia di meja. Dia angsurkan minuman itu kepadaku, yang langsung saja kuhabiskan dalam beberapa teguk. Setelah itu, dia ambil gelas minuman yang sudah kosong itu, dan mulai mengisinya kembali. Kali ini giliran dia yang menghabiskannya. Setelahnya dia berkata padaku setengah berbisik. ”Sekarang biar Pakde memuaskan Dik Mar sepuas hati..”

Pak Catur mulai melepaskan pakaiannya. Hanya saja dia melepaskannya dengan meniru gaya penari striptease lelaki, seperti yang aku lihat di film-film porno itu. Wuuiihhh… aku jadi tergetar dan tambah terangsang melihat tarian stripteasenya Pak Catur. Mula-mula dia lepaskan kemejanya, lalu kaus dalamnya, celana panjangnya, dan terakhir celana dalamnya. Baru pertama kali ini aku melihat lelaki lain telanjang bulat di depanku selain mantan suamiku. Wuuiihh.. aku sangat tergetar menyaksikan tubuh Pak Catur.
Pada usianya yang mendekati 50 tahun itu, sungguh Pak Catur memiliki tubuh yang sangat seksi bagi kaum perempuan yang memandangnya. Bahunya tampak bidang. Lengannya kekar dengan otot bisep yang tebal. Perutnya nggak tampak membesar, rata dengan otot-otot perut yang keras, seperti papan penggilasan. Pinggang dan pinggulnya ramping, enak dilihat. Bukit dadanya yang kokoh dengan dua putting susu kecoklatan, sangat menantang… menunggu gigitan dan jilatan lidah perempuan-perempuan binal. Dari tampilan tubuhnya yang macho ini, aku lihat Pak Catur adalah sosok penggemar olahraga yang fanatik. Otot-otot yang bersembulan di tubuh atletisnya menunjukkan dia sukses berolahraga selama ini.

Pandanganku terus meluncur ke bawah. Dan yang paling membuatku serasa pingsan adalah.. kontolnya.. Aku belum pernah melihat kontol lelaki lain.. tapi kontol yang kusaksikan saat ini begitu dahsyat. Kontol Pak Catur sungguh-sungguh merupakan kontol yang sangat mempesona dalam pandanganku saat ini. Kontol itu gede, panjang, keras hingga tampak kepalanya yang berkilatan. Kepalanya yang tumpul seperti helm tentara sungguh merupakan paduan sempurna antara erotisme dan kemaskulinan seorang lelaki. Sangat menantang. Dengan diameter lubangnya yang gede, kontol itu seakan tak sabar menunggu mulut atau kemaluan para perempuan binal yang ingin melahapnya.
Sesudah telanjang, Pak Catur naik kembali ke atas ranjang. Dia berusaha menarik pakaianku; celana jeansku yang sejak tadi masih di menempel di separuh kakiku, kemudian blus dan kutangku turut dilepasnya. Kini aku dan Pak Catur sama-sama telanjang bulat. Pak Catur langsung saja rebah di antara pahaku. Dia langsung menyungsep di selangkanganku. Lidahnya mulai menjilati kemaluanku. Waduuiihh .. Ampunn..
Lidah kasar Pak Catur menusuk dan menjilati vaginaku. Bibir-bibir kemaluanku disedot-sedotnya. Ujung lidahnya berusaha menembus lubang vaginaku. Pelan-pelan nafsuku terpancing kembali. Lidah yang menusuk lubang vaginaku itu membuatku merasakan kegatalan birahi yang hebat. Tanpa kusadari tanganku menyambar kepala Pak Catur dan jariku meremas-remas kembali rambutnya sambil mengerang dan mendesah-desah untuk kenikmatan yang terus mengalir. Tanganku juga menekan-nekan kepala itu agar tenggelam lebih dalam ke selangkanganku yang semakin dilanda kegatalan birahi yang sangat. Pantatku juga ikut naik-turun menjemput lidah di lubang vaginaku itu.

Tak lama kemudian, Pak Catur memindahkan dan mengangkat kakiku untuk ditumpangkan pada bahunya. Posisi seperti itu merupakan posisi yang paling mudah bagi Pak Catur maupun bagi aku. Dengan sedikit tenaga aku bisa mendesak-desakkan kemaluanku ke mulut Pak Catur, dan sebaliknya Pak Catur tidak perlu kelelahan untuk terus mengeksplorasi kemaluanku. Terdengar suara kecipak mulut Pak yang beradu dengan bibir kemaluanku. Dan desahan Pak Catur dalam merasakan nikmatnya kemaluanku tak bisa disembunyikan.
Posisi ini membuat kegatalan birahiku semakin tak terhingga membuatku menggeliat-geliat tak tertahankan. Pak Catur sibuk memegang erat-erat kedua pahaku yang dia panggul. Aku tidak mampu berontak dari pegangannya. Dan sampai pada akhirnya di mana Pak Catur sendiri juga tidak tahan. Rintihan serta desahan nikmat yang keluar dari mulutku turut merangsang nafsu birahi Pak Catur yang juga tidak bisa terbendung.

Sesudah menurunkan kakiku, Pak Catur langsung merangkaki tubuhku. Digenggamnya kontolnya, diarahkan secara tepat ke lubang kemaluanku. Aku sungguh sangat menunggu detik-detik ini. Detik-detik di mana bagiku untuk pertama kalinya aku mengijinkan kontol orang lain selain mantan suamiku merambah dan menembus memekku. Seluruh tubuhku kembali bergetar, seakan terlempar ke awang-awang. Sendi-sendiku bergetar.. tak sabar menunggu kontol Pak Catur menembus kemaluanku.. Aku hanya bisa pasrah.. Aku nggak mampu lagi menghindar dari penyelewengan penuh nikmat ini…

Aku menjerit kecil saat kepala tumpul yang bulat gede itu menyentuh dan langsung mendorong bibir vaginaku. Rasa kejut saraf-saraf di bibir vaginaku langsung bereaksi. Saraf-saraf itu menegang dan membuat lubang vaginaku menjadi menyempit. Dan akibatnya seakan tidak mengijinkan kontol Pak Catur itu menembusnya. Dan itu membuat aku penasaran…
‘Santai saja Dik Mar.. biar lemesan..’ terdengar samar-samar suara bariton Pak Catur di tengah deru hawa nafsuku yang menyala-nyala.

‘Pakee.. Pakee.. ayyoo.. Pakee tulungi saya Pakee.. Puas-puasin ya Pakee.. Saya serahin seluruh tubuh saya untuk Pakee..’ kedengarannya aku mengemis minta dikasihani.
‘Iyaa Dik Marr.. Sebentar yaa Dik Marr..’ balas Pak Catur dengan suara bariton yang parau, yang juga diburu oleh nafsu birahinya sendiri.
Kepala helm tentara itu akhirnya berhasil menguak gerbangnya. Bibir vaginaku menyerah dan merekah. Mengijinkan kontol Pak Catur menembusnya. Bahkan kini vaginakulah yang aktif menyedotnya, agar seluruh batang kontol gede itu bisa dilahapnya. Uuhh.. aku merasakan nikmat desakan batang yang hangat dan panas memasuki lubang kemaluanku. Sesak. Penuh. Tak ada ruang dan celah yang tersisa. Daging panas itu terus mendesak masuk. Rahimku terasa disodok-sodoknya. Kontol itu akhirnya mentok di mulut rahimku.

Kemudian Pak Catur mulai melakukan pemompaan. Ditariknya pelan kemudian didorongnya. Ditariknya pelan kembali dan kembali didorongnya. Begitu dia ulang-ulangi dengan frekwensi yang semakin sering dan semakin cepat. Dan aku mengimbangi secara reflek. Pantatku langsung pintar. Saat Pak Catur menarik kontolnya, pantatku juga menarik kecil sambil sedikit mengebor. Dan saat Pak Catur menusukkan kontolnya, pantatku cepat menjemputnya disertai goyangan igelnya.
Demikian secara beruntun, semakin cepat, cepat, cepat, cepaatt.. ceppaatt… Payudaraku bergoncang-goncang, rambutku terburai, keringatku dan keringat Pak Catur mengalir deras dan berjatuhan di tubuh masing-masing. Mataku dan mata Pak Catur sama-sama melihat ke atas dengan hanya menyisakan sedikit bagian putih matanya. Pacuan birahi yang semakin cepat kami lakukan juga membuat ranjang kokoh itu ikut berderak-derak. Lampu-lampu tampak bergoyang, semakin kabur, kabur, dan kabur… Sementara rasa nikmat yang kami rasakan semakin dominan. Seluruh gerak, suara, nafas, desah, dan rintih hanyalah nikmat saja isinya…
‘Marnii.. Ayyoo.. Enakk nggak kontol padee Marr? enak yaa.. enak Marr.. ayyoo bilangg enak mana kontolku sama mantan suamimu? Ayoo Marr enak mana \? ayoo bilangg! ayyoo enakan manaa?’ terdengar Pak Catur meracau.
‘Pakee.. enhaakk.. pakee.. Enhakk kontol pakee.. Panjangg.. Uhh gedhee sekali.. Pakee.. Enakan kontol Pak Catur..’ jawabku. ’Ahhh… Ohhh… Bener… Marniihh… Ennaakkhh… Ohhh… aahh… kontol… Padee… Marnii… Ooohhh… sayaanngg…?’ tuntut Pak Catur lagi. ’Ohhh… Aahhh… Yaahhh.. Pakee.. Benerhhh… Sumpaahhh… Ennaakkhh.. Kontolsshh… Pakeehh…’ jawabku lagi. Selanjutnya aku yang ganti meracau… ’Kalau… Ohhh… aahhh… Assoyyhh… Ennaakhh… Maannaahh.. Memekkhh.. Marniihh… Samaahh.. Memekkhh… Ohhh… ahhss… Bu… Tantrihh…?’ (Bu Tantri itu istrinya Pak Catur). ’Ouuhh… ahhss… Ahhss… Ouhhhss.. Saamaahh.. Samaahh.. Ennakhhss.. Saayaangghh…’ ’Uhhh… ahhss… oohhss.. kaalaauuhh… samaahh… memekkhh… oohhh… Bu… Sintaahh…?’ Racauku lagi. (Bu Sinta adalah bendahara di RT kami). ’Oohh… aahss… aahss… oouhhh… aaahh… eennaakhhh… memekkhh.. Marniihh… Ouuhh… jepitaannhh… nyaahh… kerasaa… bangethhh… Ohhh… yaaahh… terusshh… jepithhh… kontolsshh… Padeee… Marhhh…!’

Begitulah… racauan birahi antara aku dengan Pak Catur. Tanpa terasa posisi nikmat ini berlangsung bermenit-menit. Kulihat dari kaca di ruangan itu, pemandangan lelaki dan perempuan yang sedang asyik bersebadan, bersimbah keringat, membuat birahiku semakin bertambah ribuan kali lipat dan gerakan kami bertambah liar saja. Kemudian, tak lama sesudahnya, kuminta Pak Catur berganti posisi. Kali ini aku minta bercinta dengan dipangkunya. Pak Catur menyambut antusias usulanku itu…
Blleepp… blleepp… pllaakk… pllaakk… plllaakkk… bunyi itu terdengar kala milik Pak Catur kembali tertelan oleh milikku. Pada posisi ini, aku bisa mudah menciumi dan menggigiti bukit dada Pak Catur sekaligus menghisap-hisap putingnya. Sedangkan Pak Catur dapat dengan puas menyusui susu dan menyedot puting susuku. Sesekali dia merambahi leher dan ketiakku, untuk dia jilati dan hisap-hisap permukaan kulitnya…

Tanpa terasa pergumulan birahi ini sudah berjalan lebih dari 1 jam. Suasana erotis tampak sangat indah dan menonjol. Erangan dan desahan erotik keluar bersahut-sahutan dari mulut kami. Kulihat tubuh kekar Pak Catur tampak berkilatan karena keringatnya. Dan hal itu membuat Pak Catur jauh terlihat seksi di mataku. Kulihat keringatnya mengalir dari lehernya, terus ke dada bidangnya, dan akhirnya ke perut enamnya. Dengan gemas kupermainkan putting susunya yang berkilatan itu. Kugigiti, kujilati, kuremas-remas. Dan Pak Catur yang merasakan itu, tambah buas gerakannya. Sodokan kontolnya tambah kencang di memekku dan kurasakan tangan-tangannya yang kasar merambahi payudaraku…
Gelombang demi gelombang kenikmatan membuat kami semakin liar saja dalam memompa dan dipompa. Pinggul dan pinggangku bergerak-gerak liar, memainkan batangan gede nan panjang serta hangat yang sejak tadi aktif memompa memekku. Kujepit, dan terus kuhisap-hisap kontol Pak Catur dengan memekku, membuat dia menjadi seperti layang-layang yang mau putus. Kurasakan nafasnya mendengus-dengus seiring desah dan raungan nikmatnya, merasakan betapa liarnya milikku memainkan tongkat saktinya. Sepasang tangan nya berulang kali meremas-remas pantat dan payudaraku, seakan-akan ingin berusaha mengendalikan gerakanku yang semakin liar saja. Hanya saja aku tidak mau kalah. Semakin kuat remasan tangannya di pantat dan payudaraku, semakin kasar dan bertenaga aku bergerak naik-turun…
’Ouuhh… Oouhhh… Marniihh… Luaarsshh… Biaasssaahh… Mmemeekkhhh… Muuhh… Oouuuhh… Jepitaannyaahh… Kuaathh… Ouuhh… Ahhss…’ terdengar kembali racauan birahi dari Pak Catur. ’Aahhss… aahhss… Ooouhh… Ooohh… Aaahss… Kontolsshh… Paakeehh… Ayyohhh… Paakkeehh… Lebbihh… Keraasshh… Laagihhh…’ jeritku memberinya semangat.

Mata Pak Catur beberapa kali tampak merem melek, sesekali memandangiku dengan ekspresi wajah sarat nikmat, di lain saat dia terpejam, berusaha meresapi gerakan pinggulku dalam memainkan kontolnya.
Setelah selusin pompaan kemudian… Pak Catur memintaku untuk berganti gaya lagi. Kali ini dia mau menyetubuhiku dengan gaya anjing. Setelah kami saling memposisikan diri, kontol Pak Catur kembali lagi menghajar memekku. Ah.. Uhh.. uhhh.. Uhhh… nikmatnya luar biasa… sebelumnya tak pernah kurasakan kenikmatan seperti ini. Mantan suamiku tetap tidak mampu memberikan kepuasan bercinta walaupun berbagai gaya sudah kami lakukan. Berbeda dengan Pak Catur. Sejak tadi dia sukses membuatku keluar dua kali, masing-masing dari setiap gaya yang kami lakukan…
Kurasakan kontolnya yang dahsyat itu terasa sekali gesekan dan alur-alur urat batangnya ke dinding dalam memekku. Apalagi ujungnya yang mirip helm tentara Nazi itu. Terasa sekali sundulannya ke mulut rahimku… Ouuhh.. dahsyat sekaliii… kenikmatan yang kurasakan semakin membuatku melambung ke langit yang ke seratus… ke seribu… ke sejuta… ah ke yang tak terhingga deh!!! Sambil tak lepas menghajar memekku dari belakang, tangan kekar Pak Catur tidak lepas-lepasnya meremas-remas payudaraku, memainkan puting-putingnya, menampar-nampar pantatku, dan menusuki lubang anusku dengan jari-jemarinya yang besar. Tak ayal kenikmatan yang aku terima pun semakin menggila… paduan remasan di payudara dengan tamparan di pantat dan tusukan jari di anusku membuat aku mampir ke puncaknya untuk yang keempat kalinya…

Pada akhirnya, setelah hampir 2 jam kami bercinta, aku mendapat orgasmeku 5 kali secara berturut-turut. Itu yang ibu-ibu sering sebut sebagai multi orgasme. Bukan mainn.. hanya dari Pak Catur aku bisa meraih multi orgasmeku inii.. Oohh Pak Catur.. terima kasihh.. Pak Catur mau memuaskan akuu.. Sekarangg ayoo.. Pakee biar aku yang memuaskan kamuu..
10 menit kemudian… dengan terus mendengus-dengus memompa memekku dengan gerakan yang semakin cepat, kurasakan tanda-tanda dia akan keluar. Kurasakan kepala dan batang kontol Pak Catur mulai membesar dan membesar, akhirnya… diiringi jeritan nikmatnya, kontol Pak Catur aku rasakan berdenyut keras dan kuat sekali… Kemudian menyusul denyut-denyut berikutnya. Pada setiap denyutan aku rasakan vaginaku sepertinya disemprot air kawah yang panas. Sperma Pak Catur berkali-kali muntah di dalam vaginaku. Mungkin ada sekitar 7 kali muntahan spermanya dalam vaginaku. Setelahnya, Pak Catur berusaha membenamkan dalam-dalam kontolnya, seakan memastikan tidak ada cairannya yang tersisa di rongga batangnya. Untuk sesaat, kami bersikap seperti patung dalam gaya anjing ini, sebelum akhirnya kami ambruk bersama ke atas ranjang…

Uhh… Aku jadi lemess sekali… Nggak pernah sebelumnya aku capek bersanggama. Kali ini seluruh urat-urat tubuhku serasa bertanggalan. Dengan telanjang bulat kami sama telentang di ranjang motel ini. Di sinilah akhirnya terjadi untuk pertama kalinya aku serahkan nonokku beserta seluruh tubuhku kepada lelaki lain, Pak Catur. Dan aku heran.. pada akhirnya.. tak ada rasa sesal sama sekali dari hatiku. Aku sangat ikhlaskan apa yang telah aku serahkan pada Pak Catur tadi. Dan dalam kenyataan aku mendapatkan imbalan kepuasan seksual dari Pak Catur yang kemampuan dan stamina bercintanya sangat hebat.
Di motel ini aku mengalami 5 kali orgasme. Empat kali beruntun aku mengalami orgasme dalam satu kali persetubuhan berganti posisi, dan yang pertama sebelumnya, hanya dengan gumulan, ciuman, dan jilatan Pak Catur di ketiakku sembari tangannya mengobok-obok kemaluanku, aku bisa mendapatkan orgasme yang sangat kuimpi-impikan selama ini. Hal itu mungkin disebabkan karena adanya sensasi-sensasi indah yang timbul dari sikap penyelewengan yang baru kali ini aku lakukan.

Sesungguhnya aku ingin tinggal lebih lama lagi di tempat birahi ini, apalagi saat kulihat betapa seksinya Pak Catur, telanjang bulat dan berkeringat, tanpa sehelai benang pun yang menutupi tubuhnya. Bisa kulihat pemandangan bukit dadanya yang indah itu, seakan-akan menggodaku untuk mengeksplorasinya lebih jauh. Juga bibir seksinya untuk dipagut. Namun Pak Catur mengingatkan bahwa waktu bersenang-senang yang pertama kali kami lakukan ini sudah cukup lama. Pak Catur khawatir orang-orang di kompleks kami menunggu dan bertanya-tanya. Pak Catur mengajak selekasnya kami meninggalkan tempat ini dan kembali menyelesaikan pekerjaan yang telah kami janjikan pada Mbak Surti dalam rangka membantu hajatannya.
Setelah kami mandi dan membersihkan tanda-tanda yang kemungkinan mencurigakan, kami kembali ke jalanan. Ternyata kemacetan jalan menuju ke Pasar ini sangat parah di siang hari ini. Sepanjang kemacetan ini pikiranku selalu kembali pada peristiwa yang barusan aku alami bersama Pak Catur tadi. Lelaki tua ini memang hebat. Dia sangat kalem dan tangguh. Dia sangat sabar dan berpengalaman menguasai perempuan. Dialah yang terbukti telah memberikan padaku kepuasan seksual yang sejati. Paduan kesabaran, keterampilan, wajah gantengnya, tampilan ototnya yang kekar, postur tubuhnya yang tegap, serta kontol gedenya yang indah membuat aku langsung takluk secara ikhlas padanya. Aku telah serahkan seluruh tubuhku padanya. Dan Pak Catur tidak sekedar menerimanya untuk kepentingannya sendiri, tetapi dia sekaligus membuktikan bahwa kenikmatan hubungan seksual yang sebenar-benarnya adalah apabila pihak lelaki dan pihak perempuannya bisa mendapatkan kepuasannya secara adil dan setara. Dan aku merasakannya.. tapi.. Benar adilkah..?

Ah.. pertanyaan itu tiba-tiba mengganguku. Tiba-tiba terlintas dalam pikiranku bahwa dari hubungan badan tadi, aku berhasil merasakan orgasmeku hingga 5 kali. Sementara Pak Catur hanya mengeluarkan spermanya sekali saja. Artinya dia meraih kepuasan dalam hubungan seksual dengan aku tadi hanya sekali. Ahh.. adakah hal ini menjadi masalah untuk hubunganku dengan Pak Catur selanjutnya..? Kenapa dia banyak diam sejak keluar dari motel tadi…?

Aku menjadi gelisah, aku kasihan pada Pak Catur apabila dia masih menyimpan dorongan birahinya. Apabila belum seluruh cairan birahinya secara tuntas tertumpah. Bukankah hal demikian itu bagi lelaki akan menimbulkan semacam kegelisahan…? Apa yang harus aku lakukan…??
‘Pak, tadi puas nggak Pak..?’ aku memberanikan diri untuk bertanya.
‘Bukan main Dik Mar, aku sungguh sangat puas!’ begitu jawabnya.
Suatu jawaban yang sangat santun yang justru semakin memperbesar kekhawatiranku. Jawaban macam itu pasti akan keluar dari setiap ‘gentleman’ macam dia. Aku harus mengamatinya dari sudut yang lain. Kulihat di bawah kemudi Kijangnya. Tampak celananya masih menggunung. Artinya kontolnya masih mengaceng. Aku nekat. Kuraba saja tonjolan di celananya itu.

‘Ininya koq masih ngaceng Pak? Masih mau yaa?? Tadi masih mau lagi yaa??’ sambil tanganku terus memijit-pijit gundukan itu. Dan terbukti semakin membesar dan mengeras. Pak Catur diam saja. Aku tahu dia pasti menikmati pijatanku ini. Aku teruskan. Tanganku meremas-remas, mengurut-urut.
‘Hheehh.. dik Marr.. enak sekali tangan Dik Marr yaa…’ erang Pak Catur.
Biarlah, aku akan memberikan padanya apa yang aku bisa lakukan. Dengan berbagai gaya, tanganku terus meremas-remas dan memijit-pijit gundukan kontol itu. Tetapi lama kelamaan justru tanganku sendiri yang semakin menikmati kegiatan itu. Dan semakin lama justru aku yang semakin kelimpungan. Aku kenang kembali kontol gede ini yang 40 menit yang lalu masih memenuhi kemaluanku. Yang tanpa meninggalkan celah sedikit pun mengisi rongga vaginaku. Dan ujungnya inilah yang untuk pertama kalinya bisa mentok ke dinding rahimku.. ah nikmatnya..
‘Pakee.. Aku mau lagii…’ aku berbisik lembut dengan setengah merintih.
‘Kita cari waktu lagi Dik Mar… gampang… lain kali Dik Mar ’ tawar Pak Catur.
‘Iyaa siihh.. Boleh dibuka ya Pak? Aku mau lihat lagi nih jagoan Pak?’ tanyaku sambil melempar senyum dan melirikkan mataku ke Pak Catur, ingin melihat reaksinya.

‘Boleehh…’ dia jawab tanpa melihat ke aku, karena keramaian lalu lintas yang mengharuskan Pak Catur berkonsentrasi.
Tanganku pun sigap. Pertama-tama kukendorkan dulu ikat pinggangnya. Kemudian kubuka kancing utamanya. Selanjutnya kuraih resluitingnya hingga tampak celana dalamya yang kebiruan. Di belakang celana dalam itu membayang alur daging sebesar pisang tanduk yang mengarah ke kanan. Oouu.. ini kali yang namanya stir kanan.. Kalau stir kiri, mengarahnya ke kiri tentunya…
Dengan tidak sabar kubetot kontol Pak Catur dari sarangnya… Melalui pinggiran kanan celana dalamnya, kontol Pak Catur mencuat keluar. Gede, panjang, dan tampak kepalanya yang bulat berkilatan. Pada ujung kepala itu ada secercah titik bening. Oooww.. baru sekarang ini aku berkesempatan memperhatikan kontol ini dari jarak yang sangat dekat, bahkan dalam genggamanku.
Rupanya precum Pak Catur telah terbit di ujung kepalanya. Precum itu muncul dari lubang kencingnya. Uuuhh.. indahnyaa.. bisakah aku menahan diri..??
‘Pak Catur mau khan…?? mau entotin aku lagi ’khan?’ kembali aku berbisik, mengajaknya untuk bercinta lagi.
‘Heehh.. ya mau dong Dik Mar. Dik Mar mau bantu Pak Catur nih..??’ timpalnya kemudian.
‘Gimana bantunya Pak? Ayoo.. berhenti duluu! Kita cari tempat lagii.. Hayoo.. Pak…!’ jawabanku enteng dan setengah memelas.
‘Nggak bisa begitu dong, Dik Mar… kita nggak mungkin berhenti lagi. Ya ini ’khan macet nih jalanan… Maksudku, apakah.. eehh.. Dik Mar marah nggak kalau aku bilang ini ..??’ tandas Pak Catur.

‘Nggak apa-apa Pak… saya rela koq. Saya mau bantu Pake… bener-bener lho Pak!’ tandasku lagi.
‘Hmmm… kalau gitu… Pasti yang Pak Catur inginkan adalah aku mau menghisap-hisap kontolnya itu. Betul ’khan? Tapi aku juga berpikir cepat.. Tadi sewaktu di motel, Pak Catur membenamkan wajahnya ke selangkanganku tanpa risah-risih. Kemudian dijilatinya vagina, kelentit dan lubang kemaluanku. Dia juga turut menelan cairan-cairan birahiku hingga tuntas. Aku menjadi ingat prinsip adil dan setara yang aku katakan tadi.
Mestinya aku yaa… nggak usah ragu-ragu untuk berlaku sama dengan apa yang telah dilakukan Pak Catur pada kemaluanku. Dia telah menjilati dan menghisap-hisap kemaluanku. Dan aku terus terang sangat menikmati jilatan dahsyatnya. Sekarang tampaknya Pak Catur seakan menguji diriku. Bisakah aku bertindak adil dan setara juga pada dirinya. Aku membayangkan kontol itu di mulutku…

‘Dik Mar, sperma itu sehat lhoo! Bersih, steril, dan banyak vitaminnya. Itu dokter ahli lho yang ngomong. Cobalah, kontol Pak Catur ini pasti sedap kalau Dik Mar mau mengulumnya…’ aku sepertinya mendengar sebuah permohonan.
Aku kasihan juga pada Pak Catur. Mungkin dia sudah mengharapkan hal ini sejak awal jalan bersama dari rumah tadi. Mungkin bahkan dia sudah mengharapkan jauh dari beberapa waktu yang lalu. Kini saat aku sudah berada di sampingnya, harapan itu nggak terkabul. Ah, aku jadi iba… Kulihat kembali kontol indah Pak Catur. Yaa.. benar-benar indah… apa artinya indah itu? Kalau memang itu indah.. sudah semestinya kalau aku menyukainya. Kalau aku menyukainya mestinya aku nggak jijik ataupun geli … Lihatlah precum itu… Indah bukan? bening, murni, dan mungkin juga wangi… dan juga bisa asin… Banyak lho yang sangat menyukainya… menjilatinya, menghisapnya… meminumnya cairannya…
Tahu-tahu aku sudah merunduk, mendekatkan wajahku, mendekatkan bibirku ke kontol Pak Catur yang indah itu. Dan tanpa banyak tanya lagi aku telah mengambil keputusan… Ah.. ujung lidahku kini menyentuh, menjilat, dan merasakan lendir lembut dan bening milik Pak Catur. Yaahh… rasa asinnya begitu lembutt…

‘Dik Maarr… Uhh enakk sekali… sihh… Ohh… terusshh…’ kepalaku mulai dielus-elusnya. Tak lama, dia sibakkan rambutku agar tidak menggangu keasyikanku mengulum kontolnya. Dan selanjutnya dengan penuh semangat aku mengulum kontol Pak Catur di mobil yang sempit itu. Kemudian Pak Catur sedikit memundurkan tempat duduknya, memberikan kesempatan padaku untuk menikmati ’pisang tanduk’nya.

‘Dik Marr.. Terus Dik Marr.. Kamu pinter sekali siihh.. uuhh Dik Marr..’ aku terus memompa dengan lembut. Banyak kali aku mengeluarkan kepala itu dari mulutku.. Aku menjilati tepi-tepinya.. Pada pangkal kepalanya ada alur semacam cincin atau bingkai yang mengelilingi kepala itu. Dan sobekan lubang kencingnya itu… kujilati habis-habisan…

‘Marr.. Marniihh… Oohhh… Terusshh… aahhss… enakkkhh sekaliiihh…’ terdengar racauan Pak Catur kembali. Sekitar 15 menit kemudian, sambil terus mendesah-desah nikmat tanpa henti, tibalah Pak Catur di puncaknya. Sambil terus mendengus-dengus dia berkata; ’Ohhh…Aahss… Dikk… Marrr… Saayaangg… aku mau keluar nihh Dik Marr.. Ohh… Akuuhh… Ohhh… Aku mau keluar nihh…!’ erangannya tambah kuat dan duduknya kurasakan semakin gelisah. Aku tidak menghiraukan kata-katanya, mungkin maksudnya semacam peringatan untukku, jangan sampai air maninya tumpah di mulutku. Dia masih khawatir mungkin aku belum bisa menerima semburan maninya.

Tetapi apa yang terjadi padaku kini sudah langsung berbalik 180 derajat. Rasanya justru aku kini yang merindukannya. Dan aku memang merindukannya. Aku mau sekali merasakan sperma seorang lelaki jantan dan macho macam Pak Catur, langsung tumpah dari kontolnya ke mulutku. Lelaki yang bukan suamiku sendiri. Aku terus menjilati, menyedot, dan menghisap-hisap… Batangnya, pangkalnya, kepalanya, sedapat mungkin bibir atau lidahku meraihnya, disebabkan tempat yang sempit ini. Semua bagian kontolnya itu aku rambahi terus-menerus dengan mulut dan lidahku.
Dan pengalaman pertama itu akhirnya hadir. Saat mulutku mengulum batangan gede nan panjang milik Pak Catur itu, aku rasakan kembali ada kedutan besar dan kuat. Kedutan itu kemudian disusul dengan kedutan-kedutan berikutnya. Kalau yang aku rasakan di motel tadi adalah kedutan-kedutan kontol Pak Catur dalam lubang vaginaku, sekarang hal itu aku rasakan di rongga mulutku. Diiringi erangan nikmatnya, kontol Pak Catur pun memuntahkan laharnya. Cairan, atau tepatnya lendir yang hangat nan panas menyemprot ke langit-langit rongga mulutku. Sperma Pak Catur tumpah ruah memenuhi mulutku. Entah berapa kali kedutan tadi. Tetapi sperma dalam mulutku ini nggak sempat aku telan seluruhnya karena saking banyaknya.
Sperma Pak Catur berleleran di pipiku, daguku, dan juga ke kening dan rambut panjangku. Kontol Pak Catur masih berkedut-kedut saat kukeluarkan dari mulutku. Dan aku raih kembali untuk kuurut-urut agar semua sperma yang tersisa di batangnya, bisa terkuras habis keluar. Mulutku langsung menyedotnya. Sekali lagi, pengalaman pertama dalam menyeleweng ini, benar-benar memberiku pengalaman baru yang sangat sensasional bagiku.

Sesuai rencana, aku diturunkan di Pasar oleh Pak Catur. Sungguh aku merasa keberatan untuk perpisahan ini, walaupun kami bisa bertemu lagi. Kugenggam tangannya erat-erat, untuk menunjukkan betapa besarnya arti Pak Catur bagiku saat itu. Pak Catur juga tampaknya keberatan dengan perpisahan ini. Bisa kurasakan tatapan mesranya sebelum melepas tanganku. Sebelum berpisah, kami sempat membuat janji untuk mengulangi lagi peristiwa nikmat ini di lain waktu. Aku pun berjalan dengan gontai saat menuju toko kertas dekorasi di pasar itu.
Sesaat aku turun dari taksi sesampainya di rumah, kulihat Mbak Surti tampak cemberut. Aku biarkan. Pada teman yang lain aku beralasan banyak bahan yang aku cari, stoknya sudah habis sehingga aku menunggu cukup lama. Di ujung jalan sana kulihat mobil Kijang Pak Catur. Mungkin dia sudah lama lebih dahulu sampai di kompleks. Orang-orang pemasang tenda dan pengatur sound system sudah mulai melaksanakan tugasnya. 2 jam lagi acara akan dimulai.
Aku pamit pulang sebentar untuk menengok rumah. Aku mandi lagi sambil mengenang peristiwa indah yang kualami sekitar 2,5 jam yang lalu. Saat sabunku menyentuh kemaluanku, masih tersisa rasa pedih pada bibir kemaluannya. Ketika kuperiksa, tampak beberapa rambut ada dalam genggaman tanganku. Mungkin rambut-rambut itu adalah jembut Pak Catur yang tersangkut saat kontolnya keluar- masuk menembus memekku dalam berbagai posisi tadi. Dan itu biasanya menimbulkan luka kecil yang terasa pedih pada bibir vaginaku saat terkena sabun seperti ini.

Aku hanya tersenyum kala melihat jembut-jembut Pak Catur itu. Langsung saja terbayang di mataku apa yang akan kami lakukan malam nanti, istri Pak Catur beserta anak-anaknya jadi pulang ke kampung halamannya setelah acara hajatan itu selesai. Aku hanya berharap agar keberuntungan kembali lagi terjadi pada kami, seperti tadi siang. Sekarang yang perlu aku lakukan hanyalah bersiap-siap, sebelum semuanya berlangsung sesuai harapanku.

 

Bersambung…

Advertisements